AKU INGIN SEPERTI LALANG.....

Tuesday, April 29, 2008


Saya terkaku sebentar di hadapan komputer. Sudah agak lama jari tidak mengetik sesuatu. Sekian lama blog tertinggalkan,berdebu dan bersawang. Saya di ‘alam realiti’ beberapa bulan yang lalu, juga memenuhi tuntutan silibus sebagai pelajar. Ingin menulis,tapi ternyata menulis bukan semudah yang disangka juga ya. Mungkinkah juga saya mengalami writer’s block. Moga-moga ia bukannya musibah yang menimpa diri. Menulis hakikatnya memberitahu diri sendiri, ruang muhasabah diri hendaknya. Mengingatkan hati sendiri, supaya jangan mati..

4 bulan saya ‘bercuti’ dari keriuhan kampus dan sepanjang tempoh itu saya memerhatikan ‘perangai’ masyarakat. Dunia dituntut bagaikan tiada akhirnya. Hari ini cakap ‘dunia’, esok bincang-bincang ‘dunia’ lagi….setiap minit bagaikan memenuhi kehendak dunia. Dunia, dunia. Begitu lazat sekali bergelumang dengan dunia..?! Dunya oh Dunya !!

Dan saya harus mengakui, bukan mudah untuk mengingat Allah jika kita berada di dalam lingkungan yang tidak membantu ke arah itu.Moga – moga Allah tidak menyibukkan kita dengan urusan dunia dan membuatkan kita terlalu masygul dengan urusan wang ! duit ! fulus ! sehingga terlalai kita daripada ibadah dan zikir. Tergelincir dari ‘track’ asal seorang yang bergelar hamba. Jika itu terjadi.. sememangnya itu adalah bala yang melanda diri kita dan musibah besar ke atas agama kita. Moga dijauhkan Allah…

Saya merenung masa hadapan.Ya, sesuatu yang masih jauh dari kepastian. Tiada siapa yang dapat menebak. Ianya merupakan satu rahsia dalam ilmu Allah yang Maha luas. Masyarakat yang bagaimanakah 10 ataupun 20 tahun yang akan datang ? Terselamatkah anak – anak kita daripada penjajahan minda dan akhlaq yang digembleng Yahudi ? Tergiur lagikah masyarakat kita dengan konsert, hiburan, hiburan lagi, dan lagi - lagi hiburan… ?



anak bangsa kita ?


Oh lalang !



Pernah suatu ketika saya merenung lalang. Cubalah kalian lihat pada sifat lalang. Ia bisa tumbuh dimana – mana, dan bisa tumbuh subur di dekat pokok – pokok yang mana sekalipun. Walau mungkin 1000 kali dibuang, dicantas, disembur dengan racun lalang untuk ditamatkan riwayatnya, tetap saja lalang itu tumbuh dan membiak..Malah mungkin lebih subur dari sebelumnya !





Alangkah kuatnya jati diri sang lalang. Seolah – olah lalang itu, makhluq Allah itu, ingin memberitahu sesuatu kepada kita dan kita bisa belajar dari prinsip sang lalang, ‘ Biar terbuang terus berjuang !’ Jadilah seperti lalang, yang ‘hadir’ dimana – mana sahaja, tidak jemu – jemu mendekati masyarakat bagaimana pun keadaan dan rupa bentuk mereka agar seruan kepada al-haq lambat laun terzahir melalui tindakan dan perbuatan mereka. Insya Allah..



bunga lalang yg cantik


Kenapa orang selalu memandang yang buruk – buruk kepada lalang ? ish, ish,ish. Kesian lalang… :) Lihatlah kepada lalang, jika angin bertiup ke sebelah barat, maka ‘ramai – ramai’ meliuk kearah barat. Jika angin bertiup ke timur pula, maka tanpa protes, bersama – sama pula meliuk lentok ke timur Patuhnya lalang – lalang itu pada kehendak Allah, tanpa protes dan banyak soal. Malulah pada lalang yang sentiasa redha atas ketentuan Pencipta padaNya. Seia – sekata pula, di dalam menyusun barisan mereka. Hebat kan lalang .. !

Indahnya menjadi lalang, terlepas dari segala taklifan. Itu bukan maksud menyesali kurniaan Allah :) Manusia tetap sebaik – baik kejadian yang diciptakan Nya. Namun, ingatlah kita punya amanah sebagai hamba. Al amanah laisa tasyrifan walakin taklifan. Agar dihadapan Allah nanti , kita yang punya aqal tidak kalah dengan kehebatan sang lalang !!









-Al haqirah,
-ummul barakah.

2 comments:

Anonymous April 30, 2008 at 4:09 PM  

salam. alhamdlh, sy dh bersangka baik dgn sang lalang. hehe. post yg bermaksud dan beerti bg sy. keep writing/blogging. :D

ummul barakah May 1, 2008 at 6:53 AM  

Wsalam cik tak bernama.alhamdulillah.. :)

Related Posts with Thumbnails

Keep in ukhuwwah

  © Free Blogger Templates Nightingale by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP