Menjemput H.I.D.A.Y.A.H

Friday, May 8, 2009

Wahai diri,

Bukalah mata dan hatimu, lihatlah pada mereka yang hidup tanpa pedoman dan kau akan merasa betapa bernilainya anugerah sebuah hidayah..

Betapa sukarnya perjalanan jika tidak dipandu hidayah Nya, Btapa payah melangkah , jika tanpa tuntunan dari Nya. Sungguh peritnya sebuah kehidupan, jika hati tidak diterpa nur hidayah. Justeru seharusnya kau bersyukur wahai diri, jika kau masih bisa membezakan diantara yang hak dan batil. Itu tandanya Allah mengasihi mu.

Tanpa hidayah dan taufiq Nya – hatimu bisa linglung dalam menentukan arah tuju. Lihatlah pada mereka yang seenaknya hidup di atas muka bumi milik Nya dengan sesedap rasa dan berlazat – lazat dengan keinginan mereka. Mereka bertuhankan nafsu sendiri, berbuat apa saja sekehendaknya, bebas - menurut kepala sendiri. Mereka lupa, bukankah syariat itu adalah neraca dalam menggapai redha Nya ?

Jemputlah hidayah itu. Ketuklah pintu – pintu yang bisa membawamu dalam rengkuhan hidayah Nya. Di dalam Bidayatul hidayah, (permulaan jalan hidayah) – karya Hujjatul Islam, Imam Al-Ghazali r.a, terkandung rahsia dan adab – adab seorang makhluq dalam muamalat sehari – hari bersama Khaliqnya. Sungguh, didalam kitab itu terkandung adab – adab melaksanakan ketaatan dan cara – cara meninggalkan maksiat pula. Janganlah kau sombong (ingin ditulis bodoh sombong) untuk mengikuti jalan yang telah dibentang oleh para ulama’ wahai diri. Sesungguhnya mereka itu pewaris para nabi. Bukankah begitu ?

Berdoalah padaNya seperti doa yg diajar oleh kekasih – solallah alaihi wasallam – mohon padaNya, janganlah dibolak – balikkan hatimu setelah diberikan dan disinari hatimu dengan taufeeq dan HidayahNya.



Tidakkah kau gentar wahai diri tatkala kau membaca kalam agung Nya.


“Allah telah mengunci hati dan pendengaran mereka , pendengaran mereka telah tertutup , dan mereka akan mendapat azab yang berat.”


Hati – hatilah kau menjaga menjaga hatimu. Kata para guru, hati itu tempat jatuhnya pandangan Allah.. Masih ingatkah kau pada kata – kata Habib Ali Zainal abidin al – hamid di masjid Baitul Aman. Sesungguhnya HATI itu – hatimu itu - jika tidak disibukkan dengan perkara yg bermanfaat maka dia akan bersibuk – sibuk dengan perkara – perkara yang tidak bermanfaat. Oh hati..


Semaklah firman cinta Nya dan kau akan menjumpainya di dalam surah Al ahzab “Allah tidak menjadikan bagi seseorang dua hati dalam rongganya..”


There’s no way for an evil and angel to get along together ( you know ? ). Kebaikan dan kejahatan tak pernah berjalan seiring. Laksana titisan air dan minyak – tak mungkin pernah akan berbaur dan sebati.


Moga diriku dan dirimu termasuk di kalangan hambaNya yg terpilih – yg sentiasa terpandu di atas jalan hidayah Nya dalam meniti realiti ujian dunia yg dahsyat.


Hamba tak punya (Yg mengharap Hidayah dan Maghfirah ),
Al haqeerah

1 comments:

Anonymous February 5, 2013 at 12:39 AM  

aamiin....semoga "kita"dapat hidayah allah s.w.t.

Related Posts with Thumbnails

Keep in ukhuwwah

  © Free Blogger Templates Nightingale by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP